Sabtu, 03 November 2018

Wisata ke Kampung Badud Pangandaran super seru!

Desa Margacinta


Nah kali ini  Dehan bersama Fam Trip Pangandaran berkunjung  ke kampung badud yang tepatnya masih di pangandaran di Desa Margacinta dan sebelum kita ke kampung badud, kita pun di sambut kepala desa Margacinta.


 


kantor kepala Desa Margacinta
Pak Edi Supriadi namanya, yang menceritakan sedikit kisah kampung badud  yang katanya memiliki  budaya yang unik dan makanan yang khas dari kampung Badud, seperti kesinian Badud ini biasanya di tampilkan di saat acara terntentu seperti syukuran pernikahan, syukuran sunatan, syukuran atas panen yang mereka dapat dan sebelum menanam kembali.
hmm jadi gak sabar mau cepat-cepat ke kampung badud hehehe,
dan Pak Edi pun menunjukan hasil kerajinan tangan yang di buat dari daun gebang menjadi sebuah tas cantik yang lucu dan topi yang terbuat dari bagian dalam bambu yang lucu ini nih,

Pak Kades sedang menunjukan tas dari daun gebang

ini dia penampakan lebih dekat tas dari daun gebang

dan ini topi nya, wah ada yang gede banget ya kaya nya bisa berteduh rame-rame tu dalam satu topi



Wah bagus ya hasil kerajinan tangan dari daun gebang itu hehe, karna Dehan penasaran gimana sih pohonya kok bisa jadi tas sama topi lucu ini, nah ini gambar pohon nya, pohonnya terlihat biasa saja tapi dengan tangan kretaif warga bisa menjadi tas dan topi loh!, kreatif sekali ya dan hasil nya keren loh,


nah ini pohon gebang nya

Kampung Badud


Dan kita melanjutkan perjalanan menuju ke kampung badud sekitar 15-30 menit karna jalanan yang kurang baik membuat jalan menjadi sedikit lama dari kantor kepala desa, dan akhirnya kita sampai di kampung badud yang di sambut  dengan alunan musik tradisional, dan sebelum berjalan ke kampung badud kita melewati  jembatan dan view yang instagrameble banget dan warga sekitar di sini memberi nama jembatan tersebut adalah jembatan pongpet, heheh lucu ya untuk sembuah jempatan dri beri nama  kaya gitu :D, panjang jembatan ini kurang lebih sekitar 50 meter, dan kalau lewat di sini gak boleh lebih dari 5 orang karena umur jembatan yang sudah lama dan sensasi saat berjalan di jembatan itu goyang-goyang jadi harus hati-hati gaes,

nah ini jembatanya bagus ya buat foto heheh
 
dan ini view dari jembatan, sungai nya bersih ya pengan mandi deh hahaha
Dan akhirnya kita sampai di kapung badud nih bersama personil lengkap fam trip Pangandaran hehehe.
Kesenian Kampung Badud


Dan setelah sampainya kita di kampung badud, lansung di arahkan sama pak edi ke balai desa dan warga Kampung Badud sudah menyiapkan acara menyambut kedatangan kami hehe, dan Kampung Badud mulai dengan Jingkrung, permanian musik angklung oleh anak-anak desa, dan yang terakhir ini sangat seru dan membuat kita semua berhamburan keluar dari balai desa karna kesenian budaya ini yang awalnya lucu dan ujung nya sangat mengcekam hahah nama kesenian ini Padepokan Seni Badud "Rukun Sawargi".



sambutan para ibu margajaya menampilkan Jingkrung








Nah seni Jingkrung itu adalah yang biasanya dilakukan ibu-ibu melantukan doa-doa kepada Allah Swt., yang biasanya ada saat acara akikah yang kalau dehan perhatikan sama seperti Rebana mungkin sebutannya yang berbeda ya di setiap daerah hehe, dan semuanya menikmati persembahan jingkrung tersebut,


Dan anak-anak SD Margajaya  kampung badud juga tidak mau kalah dengan menampilkan lantunan musik dengan alat musik tradisional angklung dan gendang, dan lantunan musik yang mereka mainkan dan kreografi yang di tunjukan menbuat dehan ingin menari-menari saat itu hehe sangat menyenangkan,



Seketika alunan musik perlahan berganti karna di gantikan dengan pemain Seni Badud Dewasa yang sekarang mereka bermain alat musik lebih banyak lagi seperti dogdog, angklung, kneong, gendang dll, dan muncul lah sesosok kakek dan nenek Margacinta , karna dehan fokus ke satu tokoh yaitu sang nenek yang mimik wajah  topeng nya sangat ngeselin ya hahah sampai semua pun terabaikan, liat deh !
tokoh kakek dan nenek Margacinta


Kemudian pun sang kakek membakar sabut kelapa yang di bawanya, dan ada sesajen yang di sediakan  pak Kades dan pawang yang di dalamnya berisikan ayam, kue-kue dan minuman kopi dll. para Pemain Seni Badud bermain musik sambil mengelilingin sesajen dan sang nenek berkeliling mengumpulkan uang yang di berikan penonton, dan sangking  asiknya mendengar musik dehan pun ikutan berkeliling mengikuti para Pemain Seni berkeliling sesajen heheh,

Dan setelah kita selesai menari dan kembali duduk menonton tiba-tiba munculah sesosok beropeng  yaitu harimau, lutung (monyet) dan babi hutan, karna ketiga tokoh tersebut keasukan arwah, yang kalau di bilang sih hampir mirip dengan Kesenian Pejatilan yang berasal dari jawa tengah, iyah asli ya gaes bener-bener semua penonton panik dan berlarian dari balai karna ketiga tokoh itu kerasukan arwah yang membuat mereka usil banget,

sesosok tokoh bertopeng, harimau, babi hutan dan lutung

Dan di sela-sela kita menonton di suguhi makanan tradisional dari kampung badud yang rasanya enak serius deh!, kaya jus honje atau kecombrang, nugget dari jantung pisang, dan yang termantap dari semuanya nasi liwet jolem yang dimasak bersamaan dengan lauknya, dan di makan di atas daun pisang menambah nikmatnya ketradisionalnya makan di kampung Badud ini.


jus honje atau biasa di sebut kecombrang dan ini asli rasanya seger banget!

nah ini nih favorit aku nugget dari jantung piasng, asli enak banget!!




dan ini dia nasi liwet yang di masak berserta lauknya dan rasanya seger ikan dan bumbu rempah nya buat mulut gak berhenti mengunyah!



Cendera Mata


Owh iya nih Kampung Badud juga memiliki oleh-oleh gantungan kunci yang terbuat dari bambu yang bentuk nya seperti lonceng sapi tapi dan katanya sang pengrajin, mereka sering buat banyak untuk kebutuhan hadiah pernikahan biaanya mereka memesan 1000-3000 pcs wahh banyak sekali ya hehehe, nah ini saung tempat pembuatanya


bapak Junad dan Pak Syarief ini adalah pembuat lonceng tersebut di saung yang kecil sederhana ini
proses pembuatan lonceng kecil yang terbuat dari bambu betung.

dan ini lonceng yang besar terbuat dari kayu pohon nangka.


Dan lonceng-loceng tersebut biasanya di pakaikan ke kerbau yang di perkampungan agar tidak kehilangan jejak nya kemana karna lonceng yang selalu berbunyi di lehernya, wah lucu ya hehehe biasa sih dehan liat pakai lonceng yang dari besi kuningan dan ini dari kayu yang bunyi nya nyaring lo gaes, gak kalah dengan lonceng yang terbuat dari besi kuningan itu,
owh iyah nih selesai dari Kampung Badud dehan pun lanjut main Bodyrafting masih di Pangandaran lo lanjutan ceritanya KLIK DI SINI!




























2 komentar:

  1. Jus Honjekuuu.. belum sempet diminum udah dihancurkan Lutuung haahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk ke pangandaran lagi belum lunas nih sama sunrise nya hahaha

      Hapus

Pesona Festival Milangkala, Apresiasi Masyarakat Pangandaran

Halo kawan, kali ini Dehan mau lanjutin cerita masih bersama Kemempar dan Fam Trip Pangandaran setelah kita mengeksplore kekayaan alam d...